Asyiknya Meracik obat

9 09 2009

Banjarmasinjiib.wordpress.com. Hmmm…. Stase di Farmasi bulan kemarin tuh yang paling seru pas disuruh bikin semua sediaan obat. Ternyata susah ya jadi apoteker tuh. Makanya dokter tuh harus nulis di resep instruksi yang jelas di signatura biar apotekernya ngga bingung. He….Kebanyakan dokter-dokter di praktek tu nulis signatura hanya berapa kali sehari. Namun tidak mencantumkan kapan diminumnya, saat makan, sebelum makan atau bahkan sesudah makan. Sebab menurut teori itu absorbsi obat kan berbeda-beda tergantung senyawa kimia dan vehiculum yang digunakan oleh obat tersebut.

Yang paling berkesan saat bikin Bentuk sediaan obat (BSO) adalah saat bikin salep. Wuh…susahnya minta ampun dibandingkan dengan teman-teman lainnya yang cuman bikin tetes mata atau larutan lain. Mengapa??? Karena kalo bikin salep tu bahan dasarnyakan berupa vaselin yang ternyata emang bener susah banget dicuci pake air. Aku membuktikannya sendiri waktu nuangin vaselin si Adeps lanae itu lengket sedikit ditangan. Waktu dicuci pake air eh ternyata makin nempel aja. Ngga enak buanget….akhirnya setelah berkali-kali dicuci pake sabun baru bisa ilang, itupun bau tengik minyaknya masih terasa dan terbawa ke rumah saat pulang.

Meracik obat tu udah ngga kenal waktu lagi, sebab prosesnya ada yang lama. Yaitu saat menimbang berat masing-masing bahan, apalagi kalo dibikin formula magistralis yang bahan-bahannya banyak banget. Ngecampurnya si enak aja, tapi nimbangnya itu. Belum lagi kalo mati lampu terpaksa harus kembali ke zaman batu lagi nimbang pake neraca emas biasa. Padahal sekarang kan udah pake digital yang lebih cepat dan ringkas. Ya itulah seni dan ramenya biki BSO.

Pas didiskusikan ketauan deh semuanya kondisi BSOnya. Ada yang rusak dan apabila beruntung BSOnya kondisinya bagus dan tentunya mendapatkan pujian dari dosen. He…itulah pendidikan. Kan bareu pertama bikin BSO jadi maklumlah sedikit2 salah. Asalkan ngga salah pas udah kerja aja, kasian pasiennya kalo kadarnya kurang atau bahkan berlebihan bisa menimbulkan overdosis tentunya.

Apalagi ya….hmmm….finally harapannya semoga stase di Farmasi kemarin lulus-lulus aja. Amien…..


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: